FK Unair Gelar Simposium Internasional Pengaplikasian Stem Cell sebagai Metode Pengobatan Penyakit Degenaratif

FK Unair Gelar Simposium Internasional Pengaplikasian Stem Cell sebagai Metode Pengobatan Penyakit Degenaratif

FK Unair Gelar Simposium Internasional Pengaplikasian Stem Cell sebagai Metode Pengobatan Penyakit Degenaratif

FK Unair Gelar Simposium Internasional Pengaplikasian Stem Cell sebagai Metode Pengobatan Penyakit Degenaratif
FK Unair Gelar Simposium Internasional Pengaplikasian Stem Cell sebagai Metode Pengobatan Penyakit Degenaratif

Fakultas Kedokteran (FK) UNAIR menggelar simposium internasional bertajuk

“1st International Conference and Workshop (ICW) 2019”. Acara tersebut mengangkat tema “Stem Cell and Tissue Engineering Regenerative Medicine From Basic Science to Clinical Application”.

Simposium diselenggarakan selama dua hari, yakni pada Sabtu (26/1) dan Minggu (27/1) di Hotel Wyndham Surabaya. Acara dihadiri oleh perwakilan Rektor dan Dekan FK UNAIR, Direktur RSUD Dr. Soetomo, dan mengundang dua pembicara dari dua kampus internasional, Prof. Ludovic Vallier dari Cambridge University serta Prof. Delvac Oceandy, MD., PhD dari Manchaster University.

Diskusi sesi pertama dipandu oleh dr. Sulis Bayusentono ditemani tiga orang pembicara

, dr. Ferdiansyah Mahyudin Yunus, SpOT, Dr. Asra Al Fauzi, SE., MM., SpBS(K), FICS, IFAANS dan Prof. Dr. Fendik A. Rantam, drh.
Baca Juga:

Pakar UNAIR: Masa Kampanye, Presiden Petahana Harusnya Cuti
UNAIR Terima 763 Mahasiswa Bidikmisi Jalur SNMPTN-SBMPTN
FKM Unair-Pemkab Probolinggo Kerjasama Atasi Stunting
UNAIR Buka Pendaftaran 22 Prodi untuk Jalur Vokasi Gelombang II

Ketua pelaksana ICW 2019, Dr. Achmad Chusnu Romdhoni, dr., SpTHT.,KL(K) menyebutkan konferensi ini diselenggarakan sebagai upaya FK UNAIR dalam studi pengembangan teknologi stem cell, khususnya untuk mengatasi masalah degeneratif seperti parkinson, stroke, diabetes, dan sebagainya. Bahkan, teknologi stem cell diklaim mampu membantu pertumbuhan tulang yang diamputasi akibat tumor.

“Degeneratif itu kan permasalahan kesehatan yang berkaitan dengan pergantian sel.

Sel yang rusak diganti dengan sel baru. Tapi memang ada beberapa sel yang tidak bisa beregenerasi, contohnya sel syaraf. Dengan adanya teknologi baru semacam stem cell ini diharapkan sel-sel tersebut dapat tumbuh kembali,” jelasnya.

Dirinya menambahkan, hingga saat ini pengaplikasian stem cell sebagai salah satu metode pengobatan di Indonesia belum banyak dilakukan.

“Proses pengobatan menggunakan stem cell di Indonesia belum dikomersilkan. Di RSUD Dr. Soetomo sendiri masih sebatas studi dan penelitian. Semuanya masih dalam tahap pengawasan. Jika ke depan hasilnya bagus, maka teknologi stem cell bisa diaplikasikan,” imbuhnya.

Di luar negeri, metode penyembuhan menggunakan stem cell atau sel punca telah banyak dikembangkan. Sementara itu di Indonesia, aplikasi stem cell dalam dunia kedokteran masih mengalami sejumlah hambatan maupun tantangan.

Diantaranya terkait masalah regulasi dan standarisasi. Bahkan jumlah rumah sakit yang mendapat izin untuk mengembangkan stem cell di Indonesia masih sangat sedikit. Dr. Achmad juga tak menampik bahwa pengobatan menggunakan stem cell membutuhkan biaya yang cukup besar.

Kendati demikian ia berharap teknologi stem cell dapat segera direalisasikan di Indonesia.Rencananya ICW akan menjadi event tahunan yang rutin diselenggarakan oleh FK UNAIR bekerjasama dengan RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

 

Baca Juga :

Posted on: November 22, 2019, by : 9faxj